KEKERASAN DI MYANMAR : RIBUAN ORANG MELARIKAN DIRI DARI PERTEMPURAN BARU DI NEGARA BAGIAN KACHIN

KEKERASAN DI MYANMAR : RIBUAN ORANG MELARIKAN DIRI DARI PERTEMPURAN BARU DI NEGARA BAGIAN KACHIN

Vivatribun – Ribuan orang telah meninggalkan pertempuran baru antara tentara dan pemberontak etnik Kachin di negara bagian paling utara Myanmar.

Sekitar 4.000 orang telah diusir dari rumah mereka sejak awal April, menurut PBB.

Itu datang sebagai konflik yang sudah berlangsung lama antara Organisasi Kemerdekaan Kachin (OKK) dan pasukan pemerintah meningkat.

Militer dikatakan menabrak para pemberontak dengan serangan udara dan artileri.

Selain ribuan orang yang mengungsi, ada kekhawatiran bahwa banyak orang tetap terperangkap di daerah-daerah yang dilanda konflik, dekat perbatasan dengan Cina. Organisasi bantuan mendesak pemerintah untuk mengizinkan mereka mengakses.

“Perhatian terbesar kami adalah untuk keselamatan warga sipil, termasuk wanita hamil, orang tua, anak-anak kecil dan orang-orang cacat,” Mark Cutts, kepala Kantor PBB untuk Koordinasi Urusan Kemanusiaan (KUK), mengatakan kepada kantor berita AFP.

“Kami harus memastikan bahwa orang-orang ini dilindungi.”

SIAPA PEMBERONTAK KACHIN ?

Selain krisis Rohingya di Myanmar barat (juga dikenal sebagai Burma), wilayah utara negara itu telah menyaksikan bentrokan yang melibatkan etnis minoritas lainnya.

Kachin, yang kebanyakan Kristen, telah berjuang untuk otonomi yang lebih besar di negara yang mayoritas beragama Buddha ini sejak tahun 1961.

Di seberang Kachin dan negara bagian Shan utara, diperkirakan 120.000 orang terlantar akibat pertempuran.

Pemerintah Myanmar telah selama enam tahun terakhir mengejar perjanjian damai dengan banyak tentara pemberontak etnis lainnya, kata wartawan setempat di Asia Selatan, Jonathan Head.

Namun pertempuran dengan OKK yang relatif bersenjata dengan baik terus berlanjut, dan mereka tetap menjadi salah satu kelompok pemberontak yang paling kuat.

MENGAPA GELOMBANG KEKERASAN ?

Pertempuran sporadis telah terjadi sejak gencatan senjata mogok antara OKK dan militer pada tahun 2011.

Kelompok-kelompok hak asasi manusia mengatakan tentara telah meningkatkan kampanyenya sementara perhatian global terfokus pada krisis Rohingya. Yang telah menyaksikan sekitar 700.000 orang mengungsi ke Bangladesh.

Dalam sebuah laporan bulan lalu, UNHR menyoroti “lonjakan pelanggaran hak asasi manusia dan pelanggaran”. Termasuk pembunuhan di luar proses hukum, penyiksaan dan kekerasan seksual.

APA TANGGAPAN DUNIA ?

Pemimpin de facto negara Aung San Suu Kyi telah dikritik karena gagal mengakhiri pelanggaran hak asasi manusia. Dan membatasi akses ke bantuan di Myanmar.

PBB telah meminta pihak berwenang untuk menghentikan pemberhentian laporan pelanggaran di Kachin.

Sementara itu, kedutaan AS di Yangon mengatakan pihaknya “sangat prihatin” tentang pertempuran yang semakin intensif di kawasan itu dalam sebuah pernyataan pada hari Jumat.

“Kami menyerukan kepada pemerintah, termasuk militer, untuk melindungi penduduk sipi. Dan memungkinkan bantuan kemanusiaan untuk disampaikan kepada mereka yang terkena dampak konflik,” katanya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *